Teori Gembel Luks 2

Teori Gembel Luks Eps. 2: Teori Konspirasi 'WHO' Merambat ke Musik

Hola, ketemu lagi di “Teori Gembel” ajaib gue, haha. Kali ini kita ngebahas tentang teori konspirasi global WHO. Kayaknya bukan ranah gue buat bahas soal itu, gue gak ngerti politik ataupun hal-hal yang berbau konspirasi, haha. Mending kita bahas teori gembel gue tentang gimana caranya nge-DM public figure minta promoin. Biasanya pada susah kalau gak kenal-kenal amat. Gue aja yang kenal deket paling dibikinin video testi doang dan ujung-ujungnya gue juga yang posting, haha. Padahal kalau di-posting sama public figure yang followers-nya banyak kan lumayan banget, biar cuma lewat story Instagram juga. (tenang, kalau gue selama materinya gue suka gue pasti bantu promosiin temen-temen musisi GRATIIIIS!!!).

Biasanya kalau kita punya karya lagu dalam bentuk single ataupun album, kita bingung gimana supaya orang lain bisa kenal karya kita. Banyak banget yang nanya ama gue tentang hal ini, bahkan masih banyak yang gak tau gimana trik pemasarannya. Sebenarnya gue juga gak tau, haha. Cuma gue mau berbagi pengalaman aja ama Superfriends semua, kali aja bermanfaat.

Ini sebenernya berhubungan dengan WHO (Waktu… Hajar… Oentung-oentungan haha *maksa). Bercanda guys, daripada stress mikirin keadaan sekarang. Ya udah langsung aja ye.

Waktu

Buat gue persiapan yang matang itu harus kita rencanakan bener-bener sebelumnya, dari mulai buat timeline kapan mau rilis, sampai apa yang harus lo lakukan pas udah rilis. Masih banyak temen-temen musisi yang pengen buru-buru ngeluarin karyanya tanpa mikirin ke depannya. Alangkah lebih baik kita siapin dulu peluru-peluru buat mempromosikan karya kita, contohnya:

1. Artwork yang menarik perhatian orang (bisa dari yang kontroversi atau yang bener-bener bikin orang pas ngeliat langsung penasaran pengen tau)

2. Flyer segera beredar. Lebih keren dalam bentuk video grafis atau foto personel pake backsound single-nya. Kasih durasi satu menit aja gakpapa. Buat gue udah gak zamannya kita takut karya kita dicontek mah

3. Bikin video lirik yang simple juga gakpapa, tapi kalau bisa yang menarik juga cuy. Jangan kayak video karaoke, haha. Gue aja bikin video lirik KAUSA pake Kinemaster, haha. Tapi berbayar biar gak ada watermark-nya, cuma Rp 65 ribu doang modalnya. Lumayan yang view banyak dan bilang keren. Dia gak tau modalnye Rp 65 ribu, haha. Video lirik sangat membantu menurut pengalaman gue, orang-orang setidaknya hafal sama reff-nya, hehe.

4. Kalau lo ada modal, gak ada salahnya bikin video klip yang keren konsepnya. Keren bukan berarti harus mahal lho. Ide yang ciamik juga bisa menarik, coba buka video klipnya THE BLACK KEYS yang "Lonely Boy", gue rasa gak sampe sejuta rupiah itu modalnya, tapi keren cuy, atau apapun konsepnya itu kembali ke selera kalian juga.

Dari pengalaman yang gue jalanin, pertama tentuin dulu kapan mau dirilis karyanya. Gue ambil contoh misalkan lo mau rilis di Agustus, nah di bulan Juni lo udah harus promo tipis-tipis seminggu tiga kali. Si flyer segera beredar pake point pertama (artwork), jalanin sampe abis bulan Juni. Nah di bulan Juli naikin deh peluru keduanya (flyer segera beredar dalam bentuk video, edit pake aplikasi aja sekarang mah) jalanin selama sebulan, posting tiap hari, tapi ingat cari jam yang orang-orang lagi rame. Terus yang paling penting hashtag yang banyak itu lumayan sangat membantu.

Terakhir barengin perilisan karyanya sama video liriknya, jalanin sampe lo ada modal bikin video klip. Kalau gak ada jangan dipaksain juga, hehe. Inget ya, hashtag yang banyak yang nyambung sama caption-nya, nanti gue cerita di akhir tulisan ini tentang pengalaman sama band baru gue.

Hajar

Ini pendek aja sih, intinya lo udah promo secara dunia maya, sekarang waktunya promo di dunia nyata. Mungkin saat ini masih dalam pandemi di mana masih belum ada acara-acara musik, tapi nanti kalau sudah normal lagi saatnya lo HAJAR panggung ke panggung,cari gigs-gigs yang menarik atau gigs-gigs skena. Kalaupun harus bayar untuk manggung gakpapa cuy, yang penting ada feedback buat kitanya. Mainlah sekeren mungkin, dari fashion sampai ke musikalitasnya juga. Jangan sampe rekaman lo bagus tapi manggungnya amburadul. Fatal akibatnya.

Intinya hajar sebanyak-banyaknya panggung buat promosiin karya lo, biar yang nonton dikit juga jangan langsung drop, anggap aja yang nonton banyak supaya vibe-nya tetep asik. Dari dua orang yang liat lo keren bisa jadi dari dua orang itu ngomong ke temennya terus ke temennya lagi yang akhirnya gak cuma dua orang yang tau (gue ngalamin banget ini).

Nah ini yang terakhir…

Oentung-Oentungan

Lumayan maksa sih ini supaya nyambung ama WHO, haha. Tapi sisi keberuntungan itu adalah sisi yang gak bisa ketebak bor. Ambil contoh, mereka-mereka yang nyanyinya sumbang aja bisa laku, hehe. Cuma untung-untungan kita di sini kembali lagi sama karya kita, hal ini memang kita bicara nasib haha.

Misalkan hal yang simpel deh, lo kirim karya barengan ama t-shirt band lo misalnya ke beberapa public figure, yang mungkin aja lo tau rumahnya atau tempat nongkrongnya atau gak sengaja ketemu di jalan, terus dia suka sama karya lo atau kaos yang lo kasih misalkan (karena artwork-nya menarik seperti point di atas) terus dipake ama dia buat tidur kek, buat ke warung kek atau kemana kek, itu udah beruntung banget karena sama aja iklan berjalan itunganya. Bayangin kalau mereka kita bayar kan mahal.

Ini beneran terjadi ama band baru gue KAUSA. Gue ngasih ke salah satu public figure (gak usah gue sebutin ye, hehe), beberapa bulan kemudian dia pake kaus KAUSA, itu pun karena dia gak bawa kaos ganti pas lagi syuting sinetron, nah ada kaus KAUSA di mobilnya dan dia harus ganti karena bajunya basah. Nah sisi keberuntunganya tiba-tiba dia harus interview sama acara infotainment, kan lumayan jadinya band gue masuk TV biar cuma kausnya doang, haha. Gak lama dari situ followers lumayan nambah walau mungkin ada yang akhirnya suka musiknya atau unfollow lagi, haha.

Nah ini gue cerita sedikit pengalaman gue sama KAUSA, band gue yang baru, di mana awal band ini berdiri gue gak pernah jual nama gue dengan embel-embel band gue yang sudah punya masa. Segala sesuatunya gue bener-bener mulai dari nol. Sama kayak bikin band dari awal karier lagi, bikin socmed baru semua dan followers juga lama banget nambahnya. Terus gue jalanin semua yang di atas tadi dan akhirnya lumayan lah sekarang band baru gue udah dibayar kalau manggung, hehe. Gue komen di semua postingan band-band besar terus like semua komen-komen yang ada, lumayan banget setiap hari ada aja nambah followers-nya, padahal ini semua berawal hanya dari Instagram aja yang akhirnya gue bikin akun Facebook sampe ke channel YouTube. Asal jangan komen yang sok asik aja, haha.

Cuy, ini semua cuma teori gembel gue ya, di mana gue jalanin ini atas dasar pengalaman yang gue dapetin, kali aja bisa saling berbagi. Nah buat yang berbagi pengalaman dan saling bantu temen-temen yang lain, boleh banget tulis di kolom komentar, kali aja dengan saling berbagi kita juga bisa saling bertukar karya dengan bersilaturahmi walau lewat dunia maya estianti, hehe. Sampai ketemu di "teori gembel" gue berikutnya!

0 COMMENTS